Khamis, 10 April 2008

bicara ahmad masen..

malam dingin membisu..

ako menanti..

merenung kepekatan malam yang dilapisi titisan air yang jatuh dari syurga..

pangkal yang manis disua, hujung dibakar menyala..

menghela nafas, menghembus bakinya keudara..

menghayati serapan mangkin jiwa..

"kamo down malam ini"

terus menghela dalam

"apekah yang merungsingkan jiwa kamo?"

mata dipejamkan, menghayati

"come on weh, lepaskan segala sengsara yg membungkam jiwa"

'entahlah..barangkali mainan jiwa yang lama tidak menikmati rasa maha indah seperti ini'

kembali sepi, hanya letusan kecil cengkih terbakar menguasai ruang

"tapi usah kamo biarkan perasaan itu berlarutan, kelak memakan diri"

'ako tau, tapi rasa itu terus menghantui'

"ketakutan itu timbul dari syak wasangka, bukan kamo dah nyahkan semuanya dengan kehadiran dia?"

'mungkin, namun ianya masih ada dan ako kurang pasti mengapa'

"apa kerna hati itu sesuatu yang sulit untuk difahami?"

'barangkali..kerna itu ako tak berani mempermainkan hati dan pasangannya, si perasaan'

"ah, kamo terlalu banyak berfikir..bukankah ianya sudah kamo pegang sejak dahulu lagi? lek dlu"

'mungkin ako..tapi andai itu hati orang lain, masakan kita tahu perasaannya? sedangkan isi hatinya pun kita tak mampu baca..'

"herm..barangkali kamo perlu kembali ke taman itu..tekap kembali laluan-laluannya, lakarkan suasananya, dan coretkan bait-baitnya..mungkin itu pelengkap kepada ketirisan rasa jiwa kamo"

'barangkali...'

menghela nafas, mata dipejam..

menghayati serapan..

'ya..barangkali..'

1 ulasan: