Jumaat, 28 Ogos 2009

realiti utopia

dulu aku impikan, universiti adalah satu tempat yang agung, di mana semua ilmu di dunia ini dihimpunkan untuk dipelajari, dan dikaji..apa saja perkara bebas untuk ditela'ah dan barangkali mampu membawa satu perubahan di dalam kehidupan insan..kebebasan berbicara, mengaji, dan mena'kul, semuanya diperolehi dialam universiti, sebagai persediaan untuk menghadapi dunia yang penuh pancaroba..

agak romantis fantasi ini, namun utopia jiwa ini beranggapan begitu..

tapi setelah 5 tahun bergelar mahasiswa dan akan bergraduan, utopia yang diidamkan itu sesungguhnya amat jauh dari pandangan jiwa, tiada lagi di mata..kebebasan yang diimpikan, lari dari apa yang dibayangkan..ya, memang seorang mahasiswa/i itu bebas melakukan apa saja yang dimahukan, bebas bergaul, bebas berjalan kesana-kemari..bebas..ya, tidak dihalang untuk melakukan apa yang mahu dilakukan..akan tetapi kebebasan itu tidak termasuk kebebasan intelektual, di mana bebas berbicara, mengaji, mena'kul, apasaja perkara, untuk mempersoal, mencari jawapan, menjana dan mengkritik adia, bertikam lidah, berdebat mengenai sesuatu isu yang mungkin sensitif tapi harus dibedah dan di pulihkan keadaannya demi masa depan yang sempurna..

sesungguhnya mahasiswa/i kini lebih ditekan minda inteleknya, disuap ilmunya berbanding dengan tujuan asal universiti sebagai sebuah gedung ilmu untuk sesiapa yang mahu mengejar ilmu..satu tempat di mana para intelek, ahli fikir, ilmuan dihimpunkan bagi melakukan kajian-kajian dan menghasilkan penemuan yang mampu menerobos pengetahuan ilmu sedia ada..tapi mahasiswa kini hanya disuap dengan ilmu-ilmu yang diharuskan pengambilannya agar mendapat posisi yang mulia di dalam masyarakat..keputusan ujian, yang dijawab dengan menghafal naskah-naskah, menjadi tanda aras keupayaan seseorang..gred menjadi penentu samada menjadi pujaan atau cercaan..walhal semuanya hanyalah 5% daripada apa yang di perolehi sepanjang hidup sebagai mahasiswa/i..dan apa yang diperkatakan dengan soft skills, sesuatu yang penting dan harus dimiliki ataupun diasah bakatnya untuk menjamin kesenangan dikala waktu bekerja..tapi itu hanya 10% daripada apa yang diperolehi dalam hidup mahasiswa/i..

jadi, kemana baki 85% itu? apakah unsur2 yang membina 85% itu? bagaimana mahu memperolehi 85% itu?

adapun ketika anda membaca perenggan di atas, anda sedang mendapatkan 1% daripada 85% itu..penggunaan minda untuk mencari jawapan dari satu persoalan..jawapan yang mungkin akan menimbulkan satu lagi persoalan yang apabila dijawap persoalan itu akan mnimbulkan persoalan yang lain pula..dan dari situ akan bercambah pula idea-idea yang akan dikaji, di debatkan untuk melihat kesesuaiannya..kemudian dilihat samada mampu atau tidak untuk diaplikasikan jawapan, atau idea tersebut..semua ini adalah satu proses pembelajaran yang agung..kamu lihat, kamu hairan, kamu siasat, kamu kaji, kamu fikir, kamu simpulkan..

pepatah melayu ada menyatakan; malu bertanya, sesat jalan..maka sekiranya mahu memperkatakan sesuatu isu, maka haruslah kita baca latarbelakangnya dahulu, sebelum berbicara, dan bila berbicara, perlu ada faktanya, dan yang paling penting tatacara bicara harus dijaga..dan tiada tempat yang lebih sesuai untuk dilaksanakan semua ini melainkan di universiti, dengan kemudahan bahan bacaan, tempat kajian, sumber rujukan serta minda-minda muda yang bersedia untuk digemblengkan dan juga minda-minda tua yang bijaksana yang mampu memberitahu batasannya..biar bebas minda muda ini berfikir, biar diteroka seluruh kemungkinan di dunia, bukannya dikongkong dengan peraturan yang mencengkam minda..kerana akibat cengkaman minda, maka jiwa memberontak dan membawa kacau bilau..

3 ulasan: