Sabtu, 30 Januari 2010

sabtu

Its just another day. Langit membiru tanpa kepulan awan, suria megah memancar terang. Mencuit jiwa-jiwa bebas untuk terbang. Tapi aku termenung dipojok peribadi dalam kekepaman. peluh menitik deras, menyejukkan tubuh yang ditampar angin putaran kipas siling yang berbunyi tanpa henti. Ah, jengkel.

Hujung minggu adalah waktu untuk bangun awal, mengutip embun, menadah terbitnya matahari. Walau tak seperti terbitnya matahari di Bukit Broga mahupun Bukit Fraser ataupun puncak banjaran Titiwangsa, tapi matahari itu tetap terbit, sesetia sang pagi yang hadir mengganti malam. Hujung minggu adalah waktu kualiti dengan semua orang, waktu semua sedang menikmati waktu rehat setelah sepanjang minggu membanting tulang. Ya, bagi graduan menganggur seperti aku, tiada maknanya membanting tulang, membanting bantal lagaknya, bercumbu dengan waktu tidur yang sengaja dilajakkan.

Oh ya, begitu banyak perkara yang aku tahu tapi tidak diamalkan. Tidak berpeluang, bukan, tiada ruang, eh bukan juga. Ah, entahlah. But the skills aren't like they use to be. Those mad skills are lost due to lack of practice, or shall i say, lack of being put into good use. Heck, even the simplest things can make me go crazy. Damn.

Keyakinan atas kebolehan rasanya tinggal 75%, dan makin berkurangan. Telefon direnung, paparan tetingkap kotak masuk (inbox?) ditatap, menantikan respon positif. Ah, hampa belaka. Hampagas. Hampas. Dua hari lagi dan aku masih menggenggam tangan yang kosong.

1 ulasan: